Budaya

Golok, Senjata Tradisional Bersejarah Nusantara

Sumber Foto : wikipedia   Golok merupakan senjata tradisional yang telah lama menjadibagian dari budaya masyarakat Nusantara. Senjata ini terbuatdari logam dengan bilah yang melengkung dan berujungtajam. Golok awalnya digunakan untuk kebutuhan sehari-hariseperti membuka lahan perkebunan atau berladang. Namun, seiring berjalannya waktu, golok juga digunakan sebagaisenjata untuk berperang dan membela diri. Keberadaan golok dapat ditelusuri hingga abad ke-9 Masehipada masa kerajaan-kerajaan besar Nusantara sepertiSriwijaya, Majapahit, dan Mataram. Senjata ini sempatmenjadi primadona saat melawan penjajah karenakonstruksinya yang sederhana namun efektif. Pada masa perjuangan kemerdekaan, golok kerap digunakan para pejuang untuk menghadapi pasukan Belanda yang bersenjatalaras panjang. Hingga saat ini, golok masih dilestarikan oleh beberapa sukudi Indonesia seperti Suku Bugis, Makassar, Jawa, dan Sunda.…

Budaya

Alat Musik Angklung

Sumber Foto : kuningankab.co.id Angklung atau angklung-angkleungan merupakan alat musiktradisional  dari bambu  yang berasal dari Jawa Barat. Angklung memiliki bunyi yang kas yang berbunyiklung…klung…klung.  Alat music yang terbuat dari bambuini sudah menjadi bagian warisan budaya sejak zaman UNESCO. Karena sifat kolaborasi tersebut music angklung di mainkan dengan mempromosikan kerja sama dan salingmenghormati di antara para pemain, dengan aturan yang disiplin, tanggung jawab, konsentrasi, pengembanganimajinasi, dan memori, serta perasaan artistic dan musik.  Angklung erat kaitannya dengan adat istiadat, seni dan identitas budaya di Indonesia, dimainkan pada saat upacaraseperti penanaman padi, panen dan khitanan. Bambu hitamkhusus untuk Angklung dipanen selama dua minggu dalamsetahun saat jangkrik bernyanyi, dan dipotong setidaknya tigaruas di atas tanah, untuk memastikan akarnya terus merambat.…

Budaya

Karapan Sapi

Sumber Foto : www.silamparitv.com Karapan sapi merupakan adat dari pulau madura yang dimanaterdapat perlombaan sapi yang di agendakan dalam bulanagustus. Perlombaan sapi ini di hadiri oleh banyak yang mengikut sertakan. Pada perlombaan tersebut, sepasang sapimenarik sejenis kereta dari kayu tempat joki berdiri dan mengendalikan pasangan sapi itu. Pasangan sapi dipacu untukadu cepat melawan pasangan-pasangan lain dengan alat pecut.hewan ini sering dijadikan bahan investasi dengan cara dilatihdan dirawat sebelum bertanding. Dengan begitu, sapi karapanakan menjadi sehat, kuat, dan bisa memenangi perlombaan. Karapan sapi termasuk salah satu jenis kesenian, olahraga, maupun permainan tradisional yang rutin di lakukan oleh masyarakat di Pulau Madura. Dalam istilah karapan sapi iniberasaln dari kata karap atau kirap yang berarti berangkat ataudi lepaskan secara Bersama-sama. Sedangkan kerapan berasaldari Bahasa Arab kirabah yang berarti persahabatan.  Karapan sapi ini sudah ada sejak zaman dahulu yang masih di lestarikan oleh masyarakat madura. Setiap tahun, perlombaanini digelar sekitar bulan Agustus hingga Oktober. Pasangansapi yang menarik kereta kayu dipacu dalam perlombaan aducepat sejauh 100 meter. Tradisi ini telah berlangsung turuntemurun dan selalu berhasil menarik perhatian masyarakatluas. Karapan Sapi adalah warisan budaya yang membanggakan dari Pulau Madura. Kemudian ada babak penyisihan pertama, kedua, ketiga, dan keempat atau babak final. Dalam babak penyisihan ini, permainan memakai sistem gugur. Jadi, sapi-sapi pacuan yang sudah kalah tidak bisa mengikuti pertandingan babakselanjutnya.   Reporter : Harits Prabowo Gemilang Redaktur…